Uncategorized

Perempuan-Perempuan (Babak I)

“Na…”cewek itu cuma mendesah pelan. Gue hanya menatapnya datar.

Apa lagi yang Lo mau bilang?

“Gue… Makasih banyak, Na! Gue mau bilang makasih banyak ke elo.”kali ini kalimatnya diikuti gerakan. Genggam tangan gue. Dan gue masih tetep diem.

Tapi sepertinya kebekuan gue di depan dia gak ngaruh apa-apa. Buktinya habis ini dia masih ngelanjutin omongannya.

“Gue tahu dia dulu beda banget dengan yang sekarang. Sekarang ini dia jauh-jauh lebih baik. Dan gue tahu pasti itu semua berkat lo. Lo yang udah bikin dia jadi kayak gini, Na.”

Gue naikin alis kanan. Dan cewek di depan gue ini lagi-lagi mendesah. Gue yakin banget yang di matanya sekarang itu adalah salutan air.

Waduh, jangan sampai Lo nangis di depan gue! Males, gue! 

“Dan… dan gue juga tau kalo sampai sekarang Lo gak pernah sedikit pun metik buah kebaikan Lo itu.”

Good. Sampai di sini gue merasa terusik.

Ahh, belagu amat nih cewek di depan gue. Sok tau amat! Tau apa dia tentang masa lalu gue? Pengorbanan gue? Cinta yang setengah mati gue tutup rapat-rapat tapi gue pupuk tiap hari? Tau apa dia?

“Udah lah, By..”akhirnya gue angkat bicara.

“Lo nggak usah ngomong apa-apa lagi.”kata gue sambil melempar pandangan ke mana saja asal bukan ke wajah cewek cantik itu.

“Lo pasti marah ke gue, kan? Lo pasti anggep gue ngerebut dia, kan?”katanya lagi.

Gue bertepuk tangan dalam hati.

Iya. Semenjak gue liat foto Lo ngerangkul pundak dia dengan mesra, gue emang nge-judge Lo udah ngerebut dia!

“Nggak. Hak gue apa, By? Gue nggak pernah ada hubungan apa-apa sama dia. Memang nggak pernah ada.”gue ngejelasin dengan intonasi setenang mungkin.

“Tapi gue tahu isi hati lo.”dia ngomong lagi. Gue makin gerah.

Kenapa coba cewek ini mesti tahu?

“Udah berlalu, kali, By. Udah lama banget itu. Gue juga udah lupa.”kata gue lagi.

Dia lagi-lagi mendesah.

“Secara logika emang sebenarnya gak ada yang pelru dipermasalahin, Na. Cuman, sebagai cewek, gue ngerti banget perasaan Lo.”dia terdiam sesaat. Gue nunggu.

“Dan kalo Lo emang udah seikhlas itu, yah, sekali lagi gue pengen bilang makasih ke elo. Lo harus tahu, dia sekarang secemerlang ini berkat Lo. Kalau saja yang dulu di samping dia itu gue, kayaknya gue nggak bakalan bisa ngelakuin yang sama kayak yang Lo lakuin.”

Gue masih kalem denger dia ngomong.

“Lo terlalu ngelebih-lebihin, By. Gue nggak ngelakuin apa-apa ke dia. Nggak ada. Dia sekarang kayak gitu ya karena usaha dia, lahh… Perjuangan dia sendiri.”

Gue makin gerah. Seseorang mesti ambil inisiatif ngakhirin obrolan nggak jelas ini.

“By, sorry, gue duluan. Ada kerjaan di kantor.”kata gue tiba-tiba sambil berdiri.

“Lana!”Feby berseru agak kaget.

“Waktu makan siang dah abis, By. Gue mesti cabut. See ya! Lo baek-baek ya ma dia.”kata gue sambil berbalik arah dan mulai berjalan.

Gue nggak tau dan nggak mau tau ekspresi dia ngeliat punggung gue yang menjauh. Sama nggak mau taunya gue dengan semua masa lalu gue yang dia omongin. Ah, masa lalu. Bodo, ah!

Makassar, 15 September 2011

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s